RSS

kami… keturunan tionghoa di indonesia

08 Mar

Kami datang belakangan , awalnya kami datang dalam kemiskinan,
Anda sudah tiba sejak Generasi nenek moyang anda .
Kami duduk dibawah terik matahari menunggu dagangan kami,
disaat anda meminta bagian anda untuk uang “keamanan”

Kami mengayuh sepeda berjualan bakpao
disaat anda sedang menikmati makanan kesukaan anda.
Kami menghitung berapa kuat kami bisa menanggung beban dan berapa yg bisa kami tabung,
disaat anda menghitung apa yang bisa anda beli dengan uang anda.

Kami berusaha dan mencari apa yang bisa kami jadikan uang,
ketika anda sedang mencari barang apa yang bisa dibeli dengan uang anda.
Kami berhubungan dengan orang-orang yg berpengaruh agar kami bisa lancar mencari makan,
ketika anda sedang menikmati hidangan makan malam anda dimeja.

Kami berani menanggung resiko atas pinjaman2 dengan bunga tinggi,
disaat anda sedang merasa berpuas diri akan penghasilan rutin anda
Kami rela makan nasi sekali sehari demi masa depan,
disaat anda menuntut makan 3 kali sehari.

Kami mengirit dan rela menggunakan pakaian ala kadarnya,
disaat anda menggunakan pakaian mewah buatan Perancang & Butik terkenal

SETELAH BERPULUH TAHUN BERLALU ….

Kami menikmati apa yang telah kami perjuangkan,
disaat anda mengumpat dan berkata ” sialan, lu nguasain negara gueee ”
Kami menikmati liburan setiap tahun ke luar negeri bersama keluarga
Untuk melihat indahnya alam ciptaan Tuhan,
disaat anda ribut akan kenaikan harga sembako.

Kami bersyukur atas hasil kerja keras kami,
disaat anda sedang sibuk mengutuki negeri ini dan berdemo anarkis merusak negeri ini.
Kami berjalan menyisir pantai, melihat tenggelamnya matahari ,
ketika anda melihat matahari tenggelam dari jendela tempat kerja anda.

Kami melakukan pesta syukuran keluarga karena ada anggota keluarga kami yang pergi menuntut ilmu ke Luar Negeri,
ketika anda sedang pusing memikirkan bagaimana menyekolahkan anak anda.
Kami menikmati dan bercerita tentang bagaimana indahnya hidup ini,
ketika anda bercerita tentang susah dan pahitnya hidup ini.

Kami berpikir besok mau makan apa,
ketika anda berpikir apa besok bisa makan.
Saat kami menikmati puncak kesuksesan,
anda menyalahkan kami atas kemiskinan anda.

Saat kami masuk ke pintu ruang pabrik kami,
anda datang minta bagian atas apa yang telah kami perjuangkan
Kami tahu sebagian dari anda menganggap kami hanya pendatang,
tapi kami tahu bagaimana membuat hidup ini menjadi lebih berarti,
kami telah tunjukan bagaimana kami berjuang lebih keras dalam hidup ini.

Kami tahu sebagian dari anda menanggap kami ini hanya numpang,
tapi kami telah tunjukan bahwa kami bukan penumpang gelap yang tak membayar,
kami telah tunjukan bahwa kami adalah juga pejuang yang gigih,
bahkan banyak dari kami juga telah ikut berjuang bahu membahu dengan para pejuang lain.

Kami ini adalah turunan pengusaha ulet yang menganggap uang bukan jatuh dari langit, tapi harus dibayar dengan keringat dan kadang dengan darah maupun air mata.
Tapi anda mengutuki kami, mengapa negeri ini penuh dengan keturunan kami yang sukses,
Banyak dari anda yang mengiri akan kesuksesan kami.

Bukan kami menjauhkan diri dari komunitas anda,
tapi karena kami hanya menjaga agar anak2 kami lebih terjaga tingkah lakunya.
Kami bukannya sombong dan kami sama sekali tidaklah membenci anda,
tapi kami hanya ingin hidup seperti apa yang nenek moyang kami ajarkan,

” JANGAN PERNAH MEMINTA, TAPI BERUSAHALAH “

Bukan kami tak mencintai Negeri ini, percayalah Hati kami telah tertaut dan milik Negeri ini
Kami ini ditakdirkan lahir di Negeri ini , mencari hidup dan ingin mati di negeri ini.
Tapi sebagian dari anda membenci kami dan bahkan ingin menyakiti kami .

Percayalah kami ini hanya berkorban , kami hanya berbuat yang terbaik untuk anak-cucu kami
Kami ini berjuang dari kemiskinan untuk mencapai kemakmuran,
kami ini tidak meminta dengan gratis, kami membayar apa yang harus kami bayar,

KAMI KETURUNAN TIONGHOA, KAMI BANGGA

Meski kami kenyang tapi kadang tidur kami tak nyenyak, kami dalam ketakutan ,
Takut diserbu dan kembali disakiti, Kami dihantui mimpi buruk ,
nyawa bisa hilang dan rumah pun bisa jadi abu,
kadang kami merasa berdiri diatas Bom Waktu yang bisa meledak setiap sa’at.
Kami telah terlahir di Indonesia, kebanggaan dan Tumpah Darah kami tentulah Indonesia.

jangan tanya Tuhan kenapa kami dilahirkan disini ,

Jangan lagi bicara sipitnya mata kami ,

jangan lagi bicara kuningnya kulit kami,

jangan lagi masalahkan kesukuan kami ,

karena Tumpah Darah kami tetaplah Indonesia

karena Minum kami adalah air Indonesia ,

makan kamipun juga nasi Indonesia

Maka Darah kami pastilah juga Darah Indonesia.

thanks to Renata Francesca Tjoadesi

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 8, 2010 in Refleksi Jiwa

 

2 responses to “kami… keturunan tionghoa di indonesia

  1. alice pngen gituan

    Maret 8, 2010 at 5:27 am

    🙂

     
  2. moch nur

    Maret 9, 2010 at 1:48 pm

    “wah sangat menyentuh sekali :)” memng kmi seorang pribumi yg sedikit sekali berfikir untuk masa depannya, tetapi hnya iri & menyalahkan bgi pendtang yg telah sukses di perantauan oleh keringat mereka sendri.

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: